gravel indonesia logo
playstore
apple
playstore
apple

Biar Tagihan Air Gak Bengkak, Pahami Cara Baca Meteran PDAM

Wed May 15 2024

Biar Tagihan Air Gak Bengkak, Pahami Cara Baca Meteran PDAM

Wed May 15 2024


Membaca meteran PDAM sebenarnya mudah jika Anda tahu caranya. Panduan lengkap ini akan membantu Anda memahami cara baca meteran PDAM dengan akurat, sehingga Anda bisa mengontrol penggunaan air dan menghindari tagihan yang membengkak.

Cek Jenis Meteran PDAM di Rumah

Sebelum membahas cara baca meteran PDAM, penting untuk mengetahui jenis meteran yang Anda miliki. Ada dua jenis meteran PDAM yang umum digunakan:

  • Meteran Analog: Meteran ini memiliki tampilan angka yang berputar seperti jarum jam. Biasanya, meteran analog memiliki warna latar hitam dan angka putih.
  • Meteran Digital: Meteran ini memiliki tampilan angka digital yang lebih mudah dibaca. Beberapa meteran digital juga dilengkapi dengan fitur tambahan seperti penunjuk penggunaan air harian.

Panduan Cara Baca Meteran PDAM Analog

  1. Temukan Meteran Air: Meteran air PDAM biasanya terletak di dekat sumber air utama, seperti di samping keran utama atau di dalam kotak meteran di depan rumah.
  2. Perhatikan Angka: Meteran analog memiliki beberapa angka yang menunjukkan volume air yang telah digunakan. Angka yang paling penting adalah angka berwarna hitam, yang menunjukkan penggunaan air dalam meter kubik (m3).
  3. Abaikan Angka Merah: Angka berwarna merah menunjukkan penggunaan air dalam liter, dan biasanya tidak digunakan untuk perhitungan tagihan.
  4. Catat Angka: Catat angka hitam pada meteran. Angka ini akan digunakan untuk menghitung pemakaian air pada periode berikutnya.

Panduan Cara Baca Meteran PDAM Digital

  1. Temukan Meteran Air: Sama seperti meteran analog, meteran digital juga terletak di dekat sumber air utama.
  2. Perhatikan Angka: Meteran digital akan menampilkan angka penggunaan air secara langsung. Angka ini biasanya ditampilkan dalam meter kubik (m3).
  3. Catat Angka: Catat angka yang ditampilkan pada meteran. Angka ini akan digunakan untuk menghitung pemakaian air pada periode berikutnya.

Cara Hitung Pemakaian Air PDAM

Untuk menghitung pemakaian air PDAM, Anda perlu mengetahui angka meteran pada awal dan akhir periode pencatatan. Kemudian, kurangi angka awal dari angka akhir. Hasilnya adalah jumlah pemakaian air dalam meter kubik (m3).

Contoh:

  • Angka meteran awal: 125 m3
  • Angka meteran akhir: 138 m3
  • Pemakaian air: 138 m3 - 125 m3 = 13 m3

Untuk total tagihannya, nanti tinggal dikalikan dengan tarif per meter kubiknya. Tarifnya tergantung jenis golongan pelanggan. 

Pentingnya Bisa Baca Meteran PDAM

Membaca meteran PDAM secara rutin penting untuk beberapa alasan:

  • Mengontrol Penggunaan Air: Dengan mengetahui pemakaian air, Anda bisa mengidentifikasi pola penggunaan dan melakukan penghematan jika diperlukan.
  • Mendeteksi Kebocoran: Peningkatan pemakaian air yang tidak wajar bisa menjadi tanda adanya kebocoran pipa.
  • Memastikan Tagihan Akurat: Dengan membaca meteran sendiri, Anda bisa memastikan tagihan PDAM sesuai dengan pemakaian air yang sebenarnya.

Dengan memahami cara baca meteran PDAM dan menghitung pemakaian air, Anda bisa lebih bijak dalam menggunakan air dan mengelola anggaran rumah tangga Anda.


 


Kamu Mungkin Suka

image

Temukan di Sini Estimasi Biaya Plester Dinding Terbaru 2024

Selasa, 28 Mei 2024

image

Panduan Lengkap Cara Plester Lantai untuk Hasil yang Rata dan Kuat!

Selasa, 28 Mei 2024

image

Jangan Khawatir! Begini Cara Menyumbat Keran Air Patah

Selasa, 28 Mei 2024

Lihat Semua

Layanan Konsumen

WhatsApp: +62 851 7959 5026
Telepon: (021) 50265050

Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga Kementerian Perdagangan RI

WhatsApp Ditjen PKTN: +62 853 1111 1010

Perusahaan

KarirBlog

Media Sosial

instagram graveltwitter gravelyoutube gravellinkedin gravel

© 2024 PT Gravel Teknologi Indonesia

Hubungi Gravel